Fenomena Cabe-Cabean

cabe-cabean

Assalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh

Hallo Guys, ketemu lagi nih dengan saya, si  bloger papan tengah yang lebih banyak kebawah😀 Seperti yang sudah saya janjikan pada artikel sebelumnya. Kali ini saya akan membahas sedikit mengenai istilah cabe-cabean.

Kalo dulu kita mengenal istilah Alay, jablay, kimcil, ciblek dan mungkin masih banyak lagi untuk menyebut ABG yang bisa dikencani, kini dijakarta anda istilah baru yang sering disebut dengan cabe-cabean.

cabe-cabean
Arti istilah Cabe-cabean sendiri adalah seorang gadis belia yang umurnya masih berada di tingkat SMP ataupun SMA. Gadis-gadis dengan perawakan seksi itu identik dengan keluyuran malam hari, dunia balap liar dan tempat hiburan malam.

Sayangnya, istilah ini tidak merujuk pada sifat positif. Cabe-cabean lebih berkesan pada makna negatif. Kehidupan seks bebas, mabuk-mabukan, bahkan cewek bayaran, melekat pada istilah gadis yang dijuluki cabe-cabean.

Para gadis yang dijuluki cabe-cabean ini biasanya selalu mengenakan baju seksi meskipun cuaca dingin di malam hari. Celana pendek seksi juga seolah menjadi pakaian wajib, biasanya batang rokok selalu menemani para ‘cabe-cabean’ melewati malam hari hingga matahari terbit.

dengan adanya fenomena cabe-cabean mestinya harus menjadi fokus perhatian dari pemerintah terutama Pemprov DKI Jakarta. Belum tegasnya peraturan jam belajar bagi para pelajar, membuat fenomena ini menjadi luas. Jika tidak diseriusi, masalah ini bisa saja menghacurkan kehidupan bangsa dan Agama.

Seperti dilansir dari Detik, Istilah Cabe-cabean sudah memiliki tautan yang kuat dengan para pembalap liar di Kembangan, Jakarta Barat, sebagai barang taruhan. “Taruhannya cewek-cewek cabe-cabean gitu, yang kalah nyiapin cewek untuk yang menang,” ujar Anto yang biasa menonton balap liar di Jalan Taman Aries, Barat, 30 November 2013.

Hal itu juga diamini oleh anggota Kepolisian Sektor Kembangan yang suka berpatroli mencegah ajang balap liar. Dia juga tidak menampik bahwa selain uang, wanita juga menjadi taruhan para remaja yang kerap melakukan aksi balap liar di jalan.

“Iya memang ada (taruhannya) wanita, cewek cabe-cabean gitu,” ujar seorang anggota Polsek Kembangan yang enggan disebutkan namanya kepada detikcom.

Tentunya gadis-gadis yang masih mempunyai masa depan panjang ini harusnya duduk mengemban ilmu, bukannya harus dekat dengan dunia alkohol ataupun pergaulan bebas.

Harus ada sinergi antara orang tua, pendidik, dan pemerintah untuk memberantas fenomena cabe cabean ini, karena nasib bangsa ada pada tangan mereka.

Wassalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh

sumber : aktualpost.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s